loading...

Konsep dan Implementasi Pembelajaran Kooperatif Model Jigsaw


A.Pengertian Jigsaw

Sahabat  yang budiman! Jigsaw adalah salah satu strategi yang dapat digunakan dalam kegiatan belajar-mengajar. Jigsaw dikategorikan sebagai pembelajaran kooperatif yang membuat siswa lebih aktif dalam kerja kelompok.

Strategi jigsaw pertama kali dikembangkan pada awal 1970-an oleh Elliot Aronson. Sejak itu, ratusan sekolah telah menggunakan kelas jigsaw dengan sangat sukses. Aronson (2000) menyatakan bahwa jigsaw adalah strategi pembelajaran kooperatif yang mengurangi konflik rasial di antara anak-anak sekolah, mempromosikan pembelajaran yang lebih baik, meningkatkan motivasi siswa, dan meningkatkan kesenangan pengalaman belajar.

Sahabat yang budiman! Model Pembelajaran Kooperatif Jigsaw ini dikembangkan oleh Elliot Aronson dan kawan-kawannya dari Universitas Texas dan kemudian di adaptasi oleh Slavin dan kawan-kawannya.

Sementara, menurut Arends (1997) model pembelajaran kooperatif jigsaw merupakan model pembelajaran kooperatif, dengan siswa belajar dalam kelompok kecil yang terdiri dari 4-6 orang secara heterogen dan bekerjasama saling ketergantungan yang positif dan bertanggung jawab atas ketuntasan bagian materi pelajaran yang harus dipelajari dan menyampaikan materi tersebut kepada kelompok yang lain.

Sahabat yang budiman! Strategi jigsaw didasarkan pada prinsip kesenjangan informasi yang kelasnya dibagi menjadi kelompok-kelompok dan setiap kelompok memiliki bagian dari informasi yang diperlukan untuk menyelesaikan suatu kegiatan (Richards (2002: 19).

Sedangkan menurut Agus Suprijono( 2009: 89 ) Model pembelajaran kooperatif jigsaw merupakan pembelajaran kooperatif dimana guru membagi kelas dalam kelompok-kelompok lebih kecil. Selain itu Yuzar dalam Isjoni (2010: 78) mengatakan, dalam pembelajaran kooperatif tipe jigsaw, siswa belajar dengan kelompok kecil yang terdiri 4 sampai 6 orang, heterogen dan bekerja sama saling ketergantungan yang positif dan bertanggung jawab secara mandiri.

Sahabat  yang budiman! Pembelajaran ini dimulai dengan pembelajaran bab atau pokok bahasan, sehingga setiap anggota kelompok memegang materi dengan topik yang berbeda-beda. Tiap siswa dari masing-masing kelompok yang memegang materi yang sama selanjutnya berkumpul dalam satu kelompok baru yang dinamakan kelompok ahli.

Masing-masing kelompok ahli bertanggungjawab untuk sebuah bab atau pokok bahasan. Setelah kelompok ahli selesai mempelajari satu topik materi keahliannya, masing-masing siswa kembali ke kelompok asal mereka untuk mengajarkan materi keahliannya kepada teman-teman dalam satu kelompok dalam bentuk diskusi.


Sahabat yang budiman! Dalam melakukan hal itu, mereka harus menggunakan sumber daya bahasa mereka untuk berkomunikasi secara bermakna dan mengambil bagian dalam praktik komunikasi yang bermakna. Kelas jigsaw sangat mudah digunakan. Aronson (1978: 124) menyatakan bahwa guru hanya perlu mengikuti langkah-langkah ini dalam mengajar membaca.

1.Membagi siswa menjadi 6 tim jigsaw siswa.

2.Mengangkat satu siswa dari setiap tim sebagai pemimpin. Awalnya, siswa ini harus menjadi siswa yang paling matang dalam tim.

3.Membagi bahan pelajaran hari ini menjadi 4-5 segmen.

4.Menugaskan setiap tim untuk membaca teks, memastikan bahwa setiap pelajar hanya memiliki akses langsung ke segmen masing-masing.

5.Memberi waktu anggota tim untuk membaca segmen mereka setidaknya dua kali dan menjadi terbiasa dengannya. Tidak perlu bagi mereka untuk menghafalnya.

6.Tanya siswa dari masing-masing tim yang memiliki segmen yang sama untuk membentuk kelompok ahli. Beri setiap siswa dari kelompok pakar beberapa waktu untuk membahas poin utama dari segmen mereka dan untuk melatih presentasi yang akan mereka buat untuk tim jigsaw mereka.

7.Membawa siswa kembali ke tim asalnya.

8.Meminta setiap siswa dalam tim untuk menyajikan segmennya kepada tim mereka. Mendorong orang lain dalam tim untuk mengajukan pertanyaan untuk klarifikasi.

9.Guru berkeliling dari satu tim ke tim lain untuk mengamati proses.

Sahabat yang budiman! Dalam strategi jigsaw, para siswa diharapkan lebih tertantang sehingga mereka akan aktif dalam mengikuti proses ini. Selain itu, Brown (2001: 185) mendefinisikan bahwa strategi jigsaw adalah bentuk khusus dari kesenjangan informasi di mana setiap anggota kelompok diberi beberapa informasi spesifik dan tujuannya adalah untuk mengumpulkan semua informasi untuk mencapai beberapa tujuan.

Berkeley-Wykes (dikutip dalam Ali, 2001) mendefinisikan strategi reading jigsaw sebagai strategi di mana teks bacaan dipotong menjadi segmen-segmen dan tugas siswa adalah mengembalikannya ke urutan yang tepat - untuk memahami teks tersebut.

Arends (1997) menyatakan bahwa strategi Jigsaw adalah salah satu jenis pembelajaran kooperatif yang terdiri dari beberapa anggota dalam satu kelompok yang bertanggung jawab atas bagian materi dan dapat mengajarkan materi tersebut kepada anggota lain dalam kelompok ini.

Strategi ini membangun kesadaran siswa dalam belajar dan memahami teks. Itu berurusan dengan kegiatan koperasi dalam dua kelompok utama; kelompok yang bersangkutan dan kelompok ahli. Kelompok yang bersangkutan  merujuk ke grup tempat mereka pertama kali berasal, dan grup pakar adalah kelompok di mana mereka hanya menguasai satu segmen yang akan disajikan dalam kelompoknya.

Sahabat yang budiman! Dengan menggunakan strategi ini, guru memberikan segmen teks yang berbeda untuk setiap anggota kelompok siswa. Para siswa meneliti segmen yang ditugaskan, kemudian bertemu dalam kelompok ahli dengan anggota kelompok lain yang ditugaskan ke segmen yang sama untuk membahas persamaan persepsi tentang pemahaman subjek yang didiskusikan.

Anggota kelompok ahli kembali ke kelompok asal mereka untuk memberikan atau memberikan presentasi tentang segmen mereka kepada seluruh anggota kelompok asal. Dalam strategi jigsaw ini, guru tidak aktif terlibat dalam diskusi. Guru hanya memfasilitasi siswa ketika mereka menemukan kesulitan dalam menjelaskan segmen mereka.

B.Kelebihan Jigsaw

Menurut Arronson dan Patnoe (2011) kelebihan dari Metode Jigsaw adalah:

1.Jigsaw mempromosikan pembelajaran siswa dan prestasi akademik. Hal ini terjadi karena setiap siswa terlibat aktif dalam kelompok ahli dan kelompoknya. Mereka sepenuhnya bertanggung jawab untuk menguasai segmen teks mereka, dan situasi ini secara tidak langsung meningkatkan prestasi akademik siswa melalui tanggung jawab total yang mereka miliki selama kegiatan.

2.Jigsaw meningkatkan retensi siswa. Jigsaw menawarkan kegiatan teka-teki yang berarti para siswa mencoba menghafal paragraf dan menafsirkannya kepada anggota kelompok.

3.Jigsaw meningkatkan kepuasan siswa dengan pengalaman belajar mereka. Kepuasan akan muncul sebagai ahli sepenuhnya memahami tentang teks bagian mereka sendiri dan mengirimkannya kepada yang lain.

4.Strategi Jigsaw membantu siswa untuk mengembangkan keterampilan dalam  komunikasi lisan. Tidak hanya membaca dengan memahami, sambil menjelaskan kepada kelompok asal mereka 'itu pasti membantu siswa untuk lebih banyak berlatih dalam kegiatan berbicara.

5.Jigsaw mengembangkan keterampilan sosial siswa. Mereka dituntut untuk pindah ke kelompok yang berbeda, dan mereka perlu berdiskusi, keterampilan sosial yang baik harus dikembangkan pada tahap ini.

6.Jigsaw mempromosikan harga diri siswa. Harga diri yang baik berkembang ketika para siswa bersikeras untuk menjadi ahli berarti mereka harus berpura-pura benar-benar tahu, dan satu-satunya cara untuk mengetahui semuanya adalah memahami teks dengan baik.

7.Jigsaw membantu mempromosikan heterogenitas. Jigsaw membuat para siswa saling membantu dan jika ada banyak perbedaan dalam suatu kelas. Hal ini berarti bahwa para siswa akan memecah kesenjangan dan secara tidak sadar membangun hubungan yang hangat satu sama lain.

Keuntungan ini memberikan banyak dampak positif bagi siswa, karena mereka dituntut untuk aktif dan bersosialisasi dengan siswa lain.

C.Kelemahan Jigsaw

Ada kelebihan model pembelajaran jigsaw ada pula kelemahannya. Beberapa kelemahan menggunakan strategi Jigsaw berdasarkan Kholid (2009). Kerugian tersebut adalah:

1.Dalam pembelajaran di kelas, jigsaw adalah kegiatan yang menghabiskan waktu. Para siswa perlu menghabiskan waktu mereka dalam dua kelompok dengan hanya belajar teks.

2.Ada beberapa siswa yang merasa bingung selama aktivitas jigsaw.

3.Ada beberapa siswa yang tidak mampu menangani bahan bacaan mereka dalam kegiatan jigsaw.

Secara singkat, dalam kegiatan belajar mengajar, setiap metode atau media tunggal selalu memiliki kelebihan dan kekurangan. Itu benar-benar alami, tetapi jigsaw memiliki lebih banyak keuntungan daripada kerugian. Karena itu peneliti menggunakan strategi ini dalam penelitian ini.

D.   Prosedur Penerapan Jigsaw di Kelas

Aktivitas jigsaw dalam keterampilan membaca dikembangkan untuk setiap siswa dalam kelompok untuk mencapai pemahaman yang baik tentang satu bentuk bacaan yang ditetapkan untuk menjelaskannya kepada yang lain dalam kelompok. Ketika semua potongan cerita disatukan, siswa dalam kelompok harus memiliki seluruh bagian cerita.

Menjelaskan materi satu sama lain membantu siswa untuk memahami materi dengan cara yang jauh lebih dalam kemudian ketika mereka membaca materi sendiri atau ketika mereka hanya membahasnya secara konvensional. Berdasarkan implementasi kelas jigsaw (Aronson, 2000), peneliti memodifikasi kegiatan proses belajar membaca pemahaman. Prosedurnya adalah sebagai berikut:

1.Guru membagi kelas menjadi enam hingga tujuh kelompok. Kelompok ini juga disebut sebagai kelompok asal.

2.Setelah dipisahkan menjadi kelompok-kelompok rumah, masing-masing siswa di kelas diminta menyebutkan nomor dari satu hingga enam. Yang satu hingga enam disebut pakar 1, pakar 2, pakar 3, pakar 4, pakar 5, dan pakar 6.

3.Bagi yang mendapat nomor yang sama akan berkumpul menjadi satu kelompok. Kelompok yang baru dibentuk ini disebut sebagai kelompok ahli.

4.Ketika mereka sudah tahu kelompok ahli mereka, para siswa akan meninggalkan kelompok asal mereka dan bersama dengan kelompok ahli.

5.Setiap kelompok ahli diberikan segmen teks yang berbeda. Segmen berasal dari bagian teks.

6.Karena masing-masing siswa sudah berkumpul dengan kelompok ahli, maka sudah saatnya mereka menggali informasi tentang segmen yang mereka miliki.

7.Setiap siswa diberi satu segmen dari setiap teks deskriptif untuk dipelajari. Siswa hanya akan memiliki akses langsung ke segmen mereka sendiri.

8.Mereka diberi waktu beberapa menit untuk membaca dan mendiskusikannya bersama dengan anggota kelompok ahli mereka.

9.Siswa akan diberikan waktu untuk membaca segmen mereka setidaknya dua kali untuk menjadi terbiasa dengannya. Siswa tidak menghafalnya.

10.Siswa dalam kelompok ahli ini harus diberikan waktu untuk mendiskusikan poin-poin utama dari segmen mereka dan berlatih presentasi yang akan mereka buat kepada kelompok jigsaw mereka.

11.Ketika kelompok ahli sudah cukup akrab dengan segmen yang mereka baca, sekarang saatnya mereka untuk kembali ke kelompok rumah jigsaw mereka.

12.Ketika mereka sudah berkumpul dengan kelompok rumah jigsaw mereka, masing-masing ahli yang menguasai segmen bagian mereka sendiri mulai menyampaikan informasi yang mereka dapatkan dari kelompok ahli.

13.Karena masing-masing siswa dalam kelompok adalah kombinasi dari para ahli yang menguasai segmen yang berbeda, maka pada langkah ini mereka dituntut untuk bertanggung jawab dalam menceritakan kembali segmen mereka sendiri.

14.Para siswa diberi waktu untuk memberikan presentasi satu per satu berdasarkan jumlah kelompok ahli di masing-masing kelompok jigsaw rumah mereka.

15.Para siswa diminta untuk memberikan presentasi berdasarkan urutan jumlah kelompok ahli yang mereka miliki.

16.Semua siswa bekerja dalam kelompok dalam menyampaikan presentasi secara bersamaan.

17.Agar kondisi tetap kondusif, guru meminta siswa memperhatikan setiap siswa yang memberikan informasi dari segmen mereka sendiri.

18.Guru mengunjungi sekitar kelompok dan memfasilitasi siswa jika mereka mengalami kesulitan dalam menjelaskan segmen.

19.Setelah semua anggota kelompok jigsaw selesai mempresentasikan segmen mereka, guru akan memberikan beberapa pertanyaan sebagai tugas untuk masing-masing kelompok terkait tentang keseluruhan teks.

20.Para siswa akan mendiskusikan dan mengerjakan tugas bersama dengan pasangan mereka dalam kelompok.



Referensi:
  Afflerbach, P. 2007. Understanding and Using Reading Assessment K-12. University of Maryland: College Rark.
Ahmad, C. 2013. The Effectiveness of Small Group Discussion Technique in Teaching Reading.Bandung: Universitas Pendidikan Indonesia.
Ali, S. 2001. The Effect of Using Jigsaw Reading Technique on the EFL Pre-service Teachers’ Reading Anxiety and Comprehension, Journal of Education College, Vol2(3), 1-21.
Arends, R. 1997. Classroom Instructional and Management.New York: McGraw Hill Companies.
Arikunto, 2006, Prosedur Penelitian, Suatu Pendekatan Praktek.   Jakarta: Rineka Cipta.
Aronson, E., &Patnoe, S. 2011. The Jigsaw Class: Building Cooperation in the Classroom (3nd ed.)

New York: Addison Wesley Longman.


Post a Comment

0 Comments